Sabtu, 26 September 2015

Belajar Nulis Puisi Ceritanya I

             Dua puisi yang ditulis tanggal 10 April 2015 ini nulisnya dibawah pengaruh dua buku mitologi India (Ramayana dan Bhagavad Gita) yang dipinjem dari perpustakaan, dan sekarang malah lupa gimana mitologi India mengaruhin tulisan ini.



Ada dan Tiada
Keadaan punya awal dan akhir
Sinar benderang bakal redup juga
Dunia ge bakal kiamat
Kalau di perjalanan kau temui jalan tak tersebrangi
Cengkram erat jiwamu, Injak dingin kalbumu
Segera arungi arti kehidupan!

Ketidakadaan itu tak berawal dan tak berakhir
Semesta tak pernah lahir
Sejarah tak pernah mati
Kalau nanti di tujuan kau temui musibah yang dikandung keberkahan
Lepaskan pikiranmu, hilangkan hati nuranimu
Keadilan hanya nampak ada,
Kesepian nampak tak ada.
Hakiki itu tidak ada.

                                                                    *******

Palsu
Karena daulat selalu digugat, darah pun terus tumpah
Dunia jadi melebur dalam didihan dogma angkara murka
Penghuninya tak pernah lelah mempersiapkan kehidupan setelah kematian
Terlalu banyak waktu diluangkan untuk memikirkan kehidupan setelah kematian

Ada sedikit penghuni dunia yang tak khawatir pada teka-teki kehidupan setelah kematian
Tak ada waktu bagi mereka memikirkan kehidupan setelah kematian
Mereka disana hanya ingin mati bersama
Mereka yakin dalam gelap lebih terang ketimbang disinari cahaya lancung.
Dunia begitu maya

                                                                    *******

         Tanggal 23 September 2015, Ini lagi nyoba bikin puisi tentang cinta. tema cinta pertama yang ane buat kayaknya :

                                                                     Tatap Mata
Kepada tatapan mataku yang tiba-tiba terbalas tadi
Tanyakanlah apa saja yang dipandang indah olehnya
Temukan apa yang luput dari indra penglihatanku padanya
Sehingga aku tahu mengapa sejauh itu ku mengaguminya

Wahai tatapan matamu yang tak sengaja membalas tadi
Tataplah juga perasaanku yang lebih dalam dari sedangkal godaan sang pujangga
Kagumilah kesejatianku yang sesungguhnya tak seperti pandangan mereka
Supaya kelak tatap mata kita kan kekal berjumpa
                                                            
                                                                    *******

      Tepat kemarin atau tanggal 25 September 2015, ada temen yang curhat dia itu susah minta maaf duluan sama lawan jenisnya, pikiran ane lalu melayang ke suatu pertengkaran (sama lawan jenis juga) yang damai tanpa satu kata maaf pun dari kedua pihak, secara natural aja damainya. ane langsung baper dan buka laptop xD 

Bahtera
Dalam kata maaf yang tak terucapkan
Pada ragu yang bermuara kenihilan
Terarungi aliran kegelisahan penuh tanya
Terlalui keteguhan yang jua mengantar hampa

Tak terteduhkan oleh layar,
Jiwa yang berlabuh di angan tak kesampaian